Berita  

Kadin: Aspeparindo Harus Jadi Pelaku Utama Pengelola Parkir Indonesia, Bukan Asing!

JAKARTA, infokalbar.com – Wakil Ketua Umum Bidang Asosiasi dan Himpunan pada Kamar Dagang dan Industri (Kadin), Wisnu Pettalolo menyatakan, pemain utama pengelolaan parkir di seluruh Indonesia sudah seharusnya dilakukan oleh perusahaan lokal. Karena masuknya perusahaan asing di Indonesia dengan sistem Penanaman Modal Asing (PMA) diharapkan tidak menguasai jasa pengelolaan parkir di Indonesia. 

Hal itu disampaikan Wisnu saat menerima pengurus Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Asosiasi Pengelola Parkir Indonesia (Aspeparindo) di Menara Kadin, Jakarta, Jumat (01/04/2022). 

Wisnu juga mengatakan, keberadaan Aspeparindo adalah bagian dari mitra kerja pemerintah daerah terkait Pendapatan Asli Daerah (PAD), sehingga sudah seharusnya menjadi pelaku utama di sektor jasa perparkiran ini. 

“Urusan perparkiran kan mudah, jadi cukup perusahaan lokal saja yang melaksanakannya. Tidak perlu perusahaan asing yang menguasai sebagai pemain utama,” tandas Wisnu. 

Lebih lanjut, dia juga mengatakan, pihaknya menerima dengan baik kehadiran Aspeparindo untuk menjadi anggota Kadin. 

Pada kesempatan yang sama, Ketua Umum DPP Aspeparindo, Irfan Januar mengatakan, pihaknya memiliki teknologi pengelolaan parkir yang tidak kalah dengan perusahaan asing. 

Menurut Irfan, peralatan parkir yang digunakan oleh perusahaan parkir di Aspeparindo sudah menggunakan sistem yang canggih.

“Data pengguna parkir yang masuk lokasi parkir akan langsung terintegrasi dengan perangkat IT yang ada di Dinas Kominfo dan langsung ketahuan kendaraannya–sudah uji emisi atau tidak,” kata Irfan. 

Dengan sistem itu, lanjut dia, pengguna parkir yang kendaraannya belum uji emisi akan terkena biaya parkir tertinggi. 

Sekjen Aspeparind, Taufiq Rachman yang ikut menghadiri pertemuan sempat memaparkan tentang progres pendirian Lembaga Sertifikasi Profesi Parkir oleh Aspeparindo. 

“Sertifikasi pengelola dan petugas parkir ini penting untuk menjamin agar tenaga kerja perparkiran memiliki sertifikat kompetensi di bidangnya,” ungkap Taufiq yang didampingi Bendahara Umum, Nur Yuliani, Direktur Eksekutif Pence Harahap, Ollies Datau dan Direktur PT Sprindo, HG Mandagi. 

Taufiq berharap, Aspeparindo akan resmi terdaftar sebagai anggota Kadin, agar regulasi di bidang perparkiran bisa dibahas bersama Kadin dan pemerintahan terkait. 

Dalam pertemuan tersebut, dari Kadin hadir pula menerima pengurus Aspeparindo, Basrizal Basyir, Frans Buce, Tata dan Dwi Astuti. (Rilis/Wan Daly)